Sign up with your email address to be the first to know about new products, VIP offers, blog features & more.

[mc4wp_form id="5505"]

5 Mie Ayam Enak Versi Kuliner Tasik

By Posted on 0 8 m read 13.2K views

Hi, lama banget rasanya gak nulis dan posting di blog. Sebenernya banyak sih tulisan yang udah jadi tapi jadinya cuma setengah dan kadang lanjutin tulisan yang udah setengah tuh lebih malesin dibandingkan dengan awal nulis. Hiks. Suka bingung menyesuaikan mood selanjutnya kalau tulisan udah setengah tuh. Ada yang gini juga gak sih?

Anyway, ini sekarang nulis lagi di salah satu Mall dan sejam lalu baru nyampe Jakarta. Alasan kenapa mau nulis karena harus ada satu tulisan bulan ini yang naik. Mau gak mau jadi harus mau. Tapi lumayan juga sih, tempat buat nulis enak jadi makin cepet buat nulisnya.

Okay enough buat kata pengantarnya, mari kita tulis satu-satu Mie Ayam yang ada dalam daftar 5 terfavoriteku. Review ini based on my personal taste dan kalau pada akhirnya pas nyoba kalian gak begitu suka atau biasa aja, then our palate are different. Mari dimulai:

 

1. Mie Ayam 88

Pertama tau mie ayam ini kayanya dulu pas zamannya lagi suka-sukanya banget sama Mie Ayam Mul. Berawal dari followers yang kasih tau harus coba Mie Ayam 88, kucoba juga dateng pada akhirnya sendirian dan lagi siang mentrang. Awal nyari tempatnya sempet kelewat karena dikasih tempatanya sebrang RS Islam. Udah dua kali balikan muterin tapi gak nemu juga, nemunya cuma grobak mie ayam biru tapi kata yang ngasih tau sih ada tempatnya semacam saung gitu. Kemudian akupun makin bingung. Dengan segenap niat ingin coba, kutanyakan alamat Mie Ayam 88 ini pada Mang Parkir di Gobras situ. Ternyata, alamatnya dia bukan di RS Islam tapi disebrang Sekolah Keperawatan Gigi. Yaiyalah kelewat.

Setelah ketemu, kulangsung pesan dengan menu Mie Ayam Biasa tapi minta sausnya diaduk terlebih dahulu sebelum dikasih ayamnya. Lucky me, si Mangnya mengerti yang kumau dan penampakan pas dateng……., GILS INI AYAM APA JEMPOL!!! Gede-gede banget ayamnya gilak. Another thing you will recognize setelah mie ayamnya di hadapan kalian adalah mienya juga pake mie besar, di atas rata-rata mie ayam di Tasik.

Beres makan aku langsung memutuskan jatuh cinta sama Mie Ayam 88 ini. Teksture mienya masih kenyal dan matengnya pas, bumbu ayamnya juga enak binggow ditambah potongan ayamnya yang segede jempol. But most of all, bumbu dari mie ayamnya itu sendiri yang buatku suka banget sama Mie Ayam 88 ini. Dibikin kaget di sini gak sekali, setelah kaget sama ayamnya yang numpuk dan potongannya segede jempol, harga dari mie ayam 88 ini juga cuma Rp. 9.000an saja. Ini seriusan mie ayam samentung gini cuma Rp. 9.000???? Terwajib coba!

Mie Ayam 88

Jalan Gobras, Sebrang Kampus Keperawatan Gigi

Jam Buka: 10.00 – 18.00

 

2. Mie Kumis alias Mie Ayam Go

Sejujurnya, sebelum posting Mie Ayam Satas di Instagram, aku lebih duluan pengen makan lagi mie ayam kumis. Tapi alasannya selalu sama, gak pernah kebagian parkir dan datengnya selalu di atas jam makan siang. Kalau gak alasan itu, alasan lainnya adalah datengnya pas Sabtu atau Minggu. YAIYALAH GAK ADA, ORANG JUALANNYA CUMA SENIN AMPE JUMAT.

Jadi silahkan diingat-ingat kalau Mie Ayam Umis bukanya hanya Senin – Jum’at dari jam 09.00 – 16.00. Enaknya sih datang sebelum jam sekolah istirahat atau jam 1. Soalnya kalau enggak, biasanya penuh. Apalagi kalau jam bubaran sekolah. Duh, makasih banyak. Mending tar lagi aja. Wakakakaka.

Aku lupa-lupa inget sebenernya kapan coba mie ayam umis ini, antara dulu waktu smp atau pas dulu sd, anaknya dari SD udah les di GO soalnya. Wakakakaka. Dulu GO nya masih yang samping SMA 5 btw. Selain langganannya anak GO, mie ayam umis sudah dipastikan adalah langganannya anak SMA 5. Pas update foto mie ayam di Instagram, banyak banget alumni SMA 5 yang komen dan rata-rata bilang kangen sama mie ayamnya.

Alasan mie ayam umis bisa masuk 5 besar favoriteku adalah karena rasanya super cocok dengan lidahku. Terlepas dari cocoknya rasa mie ayam umis dengan lidahku, buatku mie di sini dimasak sangat pas dan kaya udah gak perlu dikasih tau lagi si mangnya, mungkin hal ini karena dia udah lama jualan juga kali ya jadi tau takaran waktu yang dibutuhkan untuk masak mienya. Hal lainnya adalah ayamnya yang wangi banget rempah dan somehow tercium wangi kari buatku. Bumbu ayamnya di sini memang bumbu mie ayam sunda banget karena untuk mie ayam solo buatku ayamnya kemanisan. Makanya me loves this kind of mie ayam so muchos. Harganya Rp. 10.000an saja untuk satu mangkok mie ayamnya. Saranku selalu dan selalu minta sausnya diaduk sebelum dikasih mie.

Mie Ayam Kumis

Jalan Tentara Pelajar, GO Tasikmalaya

Senin – Jum’at, 09.00 – 16.00

 

            

3. Mie Ayam Mul

Di antara beberapa mie ayam yang pernah kutemui, ada satu hal yang selalu jadi ciri khasnya Mie Ayam Mul ini: dagangnya saka, alias saka inget, saka hayang dan saka daek. Seriusan deh, dia tuh bisa hari ini jualan terus besok dan selanjutnya tutup ampe seminggu, kemudian jualan lagi sehari dua hari. Agak gak paham si sejujurnya. Apalagi dulu zaman lagi suka-sukanya banget suka gondok sendiri kalau dia tutup padahal udah niat dari rumah ke tempatnya buat makan mie ayam doang. KZL.

Meskipun begitu, buatku Mie Ayam Mul salah satu mie ayam yang enak dan cocok buat lidahku, apalagi kutau mie ayam ini udah lama banget, mungkin dari zamannya admin SD ya? Lupa sih tapi yang pasti Mie Ayam Mul ini dah lama jadi langgananku meskipun suka terlupakan. Wakakakakaka. Teksture untuk mienya sendiri buatku enak banget, kenyal banget dan tingkat kematangannya okey banget juga. Beberapa kali beli selalu enak dan pas,  baik bumbu dan mienya. Ayamnya juga okey bingits apalagi kalau minta kuah ayamnya ditambah biar makin gurih kuah mie ayamnya. Btw jangan lupa buat bilang mienya jangan kematengan, karena adikku pernah beli dan mienya kematengan jadinya LEMBEK! Satu lagi, selalu dan selalu minta sausnya diaduk sebelum dikasih ayamnya, karena seriusan rasanya akan berbeda dengan kalian aduk sendiri. Lebih enak diadukin daripada ditinggalin. HIYA HIYA HIYA.

Karena masih banyak yang bingung alamat Mie Ayam Mul ini di mana, kukasih petunjuknya, ya, mari disimak baik-baik.

Kalian posisikan diri dari arah Simpang 5 menuju Ciamis, udah kebayang?

Lets go jalan melewati rel kereta api,

Lurus terus pokoknya nyampe nemu Showroom Suzuki sebelah kanan,

Dari sana masih jalan lagi nyampe tar ketemu Masjid Besar sebelah kanan setelah belokan, nama Masjidnya Nur Rafi’i,

Jalan lagi dikit dari sana tar kalian nemu pertigaan,

Lurus ke Ciamis, Ke Kiri ke Jalan Cisalak,

Nah, posisinya Mie Ayam Mul tepat di pertigaan itu.

Lebih tepatnya jualan di depannya toko bangunan atau material.

Kalau masih ada yang tanya di mana, tak jitak ya entar!

Mie Ayam Mul

JUALAN SAKA INGET

JUMAT TUTUP

 

4. Mie Ayam Satas

Kalau alumni atau anak SMA 5 punya Mie Ayam Kumis, alumni atau anak SATAS juga punya mie ayam sendiri. Tbh, kutak tau nama mie ayam ini apa karena sampe sekarang yang kuingat cuma Mie Ayam Satas. Wakakakakaka. Dulu zamannya masih sekolah semester awal kayanya ampir tiap istirahat selalu sempetin buat beli mie ayam ini, rela turun dan naik lagi dari lantai 3 demi ini. Tamat sekolah kayanya belum pernah ke sini lagi dan pas ke sana Mang sama Tetehnya masih inget akoh. Wakakakakaka. Kukira dah lupa, taunya masih inget aja. Padahal entah taun kapan jajan terakhir di sini, mungkin 5/6 tahun lalu terakhir ke sini. Wesbyasah suka pada inget ke akuh tukang dagang zamannya sekolah dulu, soalnya kalau beli gak pernah satu porsi. Wakakakaka. Makanya mungkin diinget banget sama tukang dagang.

Rasa dari mie ayamnya sendiri buatku masih enaque dan masih cocok buatku. Apalagi mie dan ayamnya. Duh…., pas makan langsung inget dulu zamannya sekolah. Seperti di tempat mie ayam yang lain, kuselalu minta sausnya diaduk sebelum dikasih ayam. Pas aku makan ke sini mienya dimasak pas alias gak kematengan, kenyalnya masih dapet, suka banget sama teksture mie kaya gini akutu. Bumbu dari ayamnya juga cocoque buatku, gak kemanisan dan masih ada asin plus wangi rempah. Harganya seingetku pas beli sih Rp. 8.000 ya. Pokoknya di bawah Rp. 10.000 deh, lupa lupa inget seriusan. Wakakakaka. Gak mahal karena dagangnya di sekolah, jadi menyesuaikan dengan kantong OSIS.

Mie Ayam Satas

Jalan Rumah Sakit, SMAN 1 Tasikmalaya

Senin – Jum’at

09.00 – 16.00

 

5. Mie Ayam Imin

Ini salah satu tempat yang direkomendasikan temanku dan nyarinya juga sama kudu niat plus kukurusukan mode diaktifkan. Gak begitu kukurusukan sih sebenernya tapi kudu niat dan jeli aja pas nyarinya. Jadi pas dikasih tau temen ada mie ayam enak dan aku wajib coba, aku seperti biasa tanya dulu keluarga di rumah siapa tau ada yang pernah coba. Eh taunya sodaraku ada yang pernah coba dan dia bilang mie ayamnya tipikal mie ayam kampung yang banyak tulang. Makin penasaran dong sama ini mie ayam, kutanya ulang deh di Instastory buat nanya followersku siapa tau ada yang pernah coba juga Mie Ayam Imin ini. Ternyata dah banyak yang coba dan responnya 98% bilang enak dan wajib coba, 2% nya campuran yang belum coba dan bilang biasa aja. Wakakakakaka.

Diniatkan lah hari itu untuk ke sana dan coba mengikuti petunjuk yang dikasih followerskuh. Patokannya sih kalau kalian dari arah belakang Mayasari Plaza, lurus terus aja menuju ke arah Gabuci, setelah lewat Gabuci kalian masih lurus dan lewatin pertigaan yang kalau ke kiri ke Balong Kanyun, setelah lewat pertigaan nanti di sebelah kanan ada Bank BRI dan sebrangnya Bank BRI nanti ada lapang dan semacam madrasah, kalau kalian pake mobil bisa parkir di sana. Setelah parkir masuk aja gang samping lapang itu, Mie Ayamnya keliatan dari Gangnya juga kok.

Tempatnya memang seadanya banget dan bahkan kalau penuh bakal desek-desekan sama konsumen lain. Pilihan mie ayamnya ada Mie Ayam, Ceker, Sayap dan Kepala. Tapi karena kutak begitu suka yang begitu-begitu, jadi pesannya Mie Ayam ajah alias mie ayam tanpa topping. Semenjak tau mie ayam ini dan coba pertama kali, kubeberapa kali dateng ke sini, mungkin ampe 7 kalian dan ada satu hari pas aku dateng pesennya  3 porsi. Wakakakakaka. Kenapa ampe 7x dateng karena buatku mie ayamnya emang beneran enak, dari 7x aku dateng cuma sekali aja ada yang kurang, itupun karena mienya terlalu lembek. Sisanya aku selalu suka dengan rasanya Mie Ayam Imin. Satu porsi Mie Ayam Imin memang gak begitu banyak dan kusuka sekali dengan tipe mie mereka, super kenyal dan masih ada teksture kerasnya tapi gak keras banget, dimasaknya pas dan rasa dari ayamnya mengingatkanku akan mie ayam masa kecil dulu. Harga satu porsinya juga super murah gilak, cuma Rp. 7.000an aja. Ampe kaget sendiri pas bayar pertama cuma Rp. 8.000 karena tambah tea jus apel satu. Wakakakaka. Kudu dan wajib coba sih kalian ke sini apalagi yang suka tulang-taleng ayam.

 

6. Mie Ayam Mang Lid

Nambah bonus satu deh, kebetulan pas pindahin foto dari hape ke laptop nemu foto mie ayam ini dan sempat terlupakan padahal rasanya enak meskipun bumbu kuahnya lebih kaya baso tapi mienya kusuka. Dan pas aku posting mie ayam ini di Instagram, ternyata banyak juga loh fans garis kerasnya Mie Ayam Mang Lid. Ampe ada yang komen dia langganan dari sebelum Ibu yang jualannya meninggal. Aku sejujurnya dah tau mie ayam ini agak lama sih tapi keseringan lupa jadinya baru coba tahun lalu. Topping untuk mie ayamnya sendiri seingatku ada baso, pangsit, ceker dan sayap. Harganya Rp. 10.000 saja untuk satu porsinya.

Alamat Mie Ayam Mang Lid ada di Gang Mang Lid sebenernya, tapi bisa masuk dari Jalan Dr. Soekardjo atau Jalan Tarumanegara. Kalau dari Jalan Dokar patokan Gangnya dekat dengan Mie Baso 55 dan kalau dari Jalan Tarumanegara masuknya samping Samudera Catering. Met berburu.

Mie Ayam Mang Lid

Gang Manglid, Tawangsari

Buka Setiap Hari

08.00 – 18.00

Share this article

No Comments Yet.

What do you think?

Your email address will not be published. Required fields are marked *